Dua Hari Yang Menyebalkan

marahSenin kemaren, aku sangat sebel dengan perjalananku dari rumah ke kantor. Bagaimana tidak? Perjalanan yang harus kutempuh menjadi lebih lama.

Seperti biasanya, aku menumpang bis Mayasari dari Bekasi menuju Kampung Rambutan via tol Cikunir (JORR) keluar di tol Pasar Rebo, yang kulanjutkan dengan Mikrolet jurusan Depok. Namun saat itu, bus yang kutumpangi keluar di pintu tol Bambu Apus dan langsung masuk Terminal Kampung Rambutan lewat jalan arteri, sehingga sangat menyita waktu dibanding kalau bus tersebut langsung keluar pintu tol Pasar Rebo. Lalu aku tanya ke kondekturnya, katanya peraturan itu sejak hari Senin dan berlaku untuk selamanya. Wahh… kamprettt! umpatku dalam hati. Kalau begini terus, berarti aku harus berangkat lebih awal dari rumah, agar tidak terlambat ke kantor.

Nah, tadi pagi (Selasa) Aku coba bangun lebih cepat dari biasanya, bermaksud agar berangkat lebih cepat. Ahh… malah makin bikin aku sebellll! Busnya masuk terminal lalu semua penumpang dioper ke bus lain. Setelah turun di Pasar Rebo, aku lanjut naik Mikrolet yang penumpangnya sudah lumayan banyak. Ketika di traffict light (underpass jl. raya bogor) saat itu sedang “lampu merah” tapi ketika “lampu hijau” mikrolet tersebut belum jalan juga. Lho, kog gak jalan pak? protesku. Sabar bu…, masih kurang penumpang lagi! Padahal cuma bangku tempel yang belum terisi. (ter.. la..lu..!) Dengan rasa dongkol akupun turun, karena kalau mau nunggu lampu hijau lagi, akan lebih lama. Aku nyebrang dan naik mikrolet S15A jurusan Pasar Minggu. Wah tembah sebel lagi! Di traffict light arah Jl. TB.Simatupang, lagi-lagi maceeeet!. Sebenarnya aku pengen jalan kaki saja, karena dari situ sudah kelihatan gedung kantorku. Tapi aku males, selain karena hak sepatuku yang tinggi juga karena cuaca pagi itu agak panas.

Nah, ini cerita kemaren lagi nih, ketika aku berkemas hendak pulang, tiba-tiba hujan turun. Dengan santainya aku keluar dan mengambil payung di dalam tasku. Ternyata payungnya tidak ada. Aku lupa memasukkan ke dalam tas, karena hari Jumat minggu lalu, aku keluarkan dari tas karena basah sehabis pulang kantor. Aku panggil mas Udin sang OB. Kusuruh dia cari payung, tapi hasilnya nol. Akupun masuk lagi ke dalam menunggu hujan reda.

Sesampainya di rumah pukul tujuh malam, sebel lagiiiii! (apalaginich?) Ya, setibanya di rumah, aku melihat rumah berantakan dan kotor. Lantainya kotor penuh dengan bekas penghapus kertas yang dipergunakan Caroline dan Raynhard untuk menggambar. Piring di dapur banyak yang kotor. Padahal setiap hari sebelum aku berangkat kantor, semua piring sudah kucuci semuanya dan lantai rumah kubersihkan. Sebenarnya aku sudah bagi tugas pada kedua anakku setiap hari sepulang sekolah secara bergantian. Kalau Raynhard yang mencuci piring maka Carolinelah yang menyapu rumah, demikian sebaliknya. Hari itu mereka lupa akan tugas dan tanggung jawabnya. Dan…… akupun marahh!

Maka, pesan mama kepada Raynhard dan Caroline:

“ Ingat dan laksanakanlah tugasmu dengan baik”

Iklan

10 Tanggapan so far »

  1. 1

    estonhasiant said,

    Hari Rabu kucoba untuk membuka-buka internet, aku blokwalking ke ‘Partoba dai Muara Nauli’ eh…pesawatnya pada entah kemana, kucoba ke yang satu lagi, sama juga…pesawatnya pada minggat ke Silangit (Sibohong-bohong) ditahan ‘bea cukai’ disana karena administrasi belum lengkap katanya. Hahahaha..
    Ito, pernah terbaca aku buku 7 Habits….,ttg cerita anaknya yg tdk mengerjakan pekerjaannya (menyapu halaman tugas rutinnya). Hari itu si anak tdk mau melaksanakannya sampai ayahnya pulang kerja demikian hingga beberapa hari. Sang bpk sdh kesal tapi dicoba ditanya sia anak dgn baik2. Alasan si anak adalah dia merasa jijik karena ada tulang2 dan sisa makanan lain yg sdh mulai membusuk di taman karena malam sebelumnya sang bpk mengundang teman2nya u’ pesta taman. Akhirnya sang bpk-pun bisa memaklumi anaknya. Sekedar sharing ya ito!

    Desy: Kayaknya akupun dulu udah pernah baca, cuma udah kelamaan, jadi lupa. Yah.. songonima na marianakkon i ate ito. marmassam2 do pangalahona.

  2. 2

    sabar bu..hehehe
    makan bakso?kapan yak?kalo ibu gajian aja deh biar di traktir heheg
    gak kerasa ya bu bentar lagi udah natal aja

    Desy: Tapi tukang bakso yang di belakang kantor kita, yang baksonya super gueedeee itu…. udah pindah gak tau kemana.

  3. 3

    Ia naung margelleng susa… hape iba boro boro anak… nanaeng manubuhun pe so dapot dope… kesian deh Gue…. Bagian hi…..

    Desy: Nunga hudok… sebelum married ho, ingkon habis huledeki, taonton….. !!! Songon ende ni Ito Tongam Sirait: O doli2…. nunga matua ho…. aha nama, gabe aha nama… Sidoli naung matua ….dst… dst, begema ende i, pas hian…..

  4. 4

    Tiesmin said,

    sabar buuu! hehhe 🙂

    salam kenal yaaaaa!
    eh aku manggil apa yah? kk kali yah, secara si raynhard dah doli2 dah mau mantu juga hehee, tapi jarang loh ibu2 batak, anak dah doli2 yg masih gaul keik gini heehehe (ups, apa aku yg blm ktm yak) buktinya ini ada hehee, suitt..suitt..

    Kk kerja dimana? kk di pasar minggu? aku di pancoran 🙂
    rumahku juga di bekasi lhoo, bekasi timur
    tadi akses keluar pamer paha (padatmerayattanpaharapan) dan jln alternatifnya di jatimulya banjir sepinggang, makkk!!

    btw fotonya mana?? kok nyanda ada disini jo? 🙂

    happy working & GBU!

    Desy: Terserahlah mau panggil apa…. Usia boleh tua tapi jiwa teteeep muda….? wakakkk. Anakku dah doli2 maklum dulu nikah muda *caileee* Kamu di Jatimulya jauh gak dari BP Gorga?? Aku tinggal di Setia Mekar. Ker di sekitaran TB. Simatupang (bingungkan TB Simatupang sebelah mananya… jalan terpanjang di jkt.. hahahha l Gw aja td telat ngantor dr rmh brngkt jam 9, alasan hujan dan banjir… Btw kamu boru apa n ur husband marga apa?

  5. 5

    Wuih ina2 parbekasi:-) au di jolo ni Gren Mol… Hauma di grogol, jonok kan? Wkwk koq jd aku yg jwb.

    Desy Ai dia do ..?? Bukannya di Kerinci kau Ton? Oh berarti nanguda tau nich warnet yg di depan grand mall itu punya temenku, ibu Anie K. Tana. wakakakkkk. Tanya aja kalo gak percaya…!

  6. 6

    Wah warnet GATRA itu? Bs ngutang donk:-)

    Desy: Hahaha.. ngutang..?? Jangan malu2 in kau Ton…. Coba bilang aja ibu Desy eks karyawan Mectron dan Anggota APWI gitu…

  7. 7

    Wah warnet GATRA itu? Bs ngutang donk:-)

    btw, Rainhard udah nyampe di blogku dengan selamat tanpa kekurangan sesuatu apapun,nanguda.
    Liat aja komennya di http://solfegio.wordpress.com/yamaha

    Desy: Nanguda udah baca, bah hebat kali dia ya… pake bilang bahwa dia anaknya ibu Desy Pardede segala lagi..! hehehe…

  8. 8

    Wah, parah:-)
    pake huruf kecil pulak tu nulisnya:-) wkwkwkwk

    udah biasa aku ngutang disitu,nanguda. Wkwkwk. User name aja selalu ku tulis: Pasaribu:-)

    Desy: Bah…bah nga maufff…. unang pailahon nanguda da?? Kugotil kau nanti… heheh

  9. 9

    Ntar utang ku, ku kuasakan aja ke ibu Desy Pardede, istrinya pak Pasaribu. Wkwkwk

    Desy: @Staff nya bu Anie (warnet Gatra), tlg jgn kasih masuk tuh si Toni, karena dia tukang ngutang… hehehe… *ngaburrrrr*

  10. 10

    Wkwkwk.
    Btw nanguda, kayaknya udah pantas untuk membelika apparaku itu keyboard baru. Udah terlalu pintar dia kl pake EL-5 di rumah itu. Dan kayaknya emang udah ga cocok sama keahlian dia. Buruan nanguda, sebelum semangat dia hilang. Anggaran 5-10 juta udah bisa tuh. Kalo nanguda ga punya uang, minta aja sama pak uda. Wkwkwkwk
    liat aja koment dia di http://solfegio.wordpress.com/yamaha pengetahuan/wawasan dia dah jago tuh, kalah aku di bikinnya.

    Desy: Do’a in lah nangudamu ini supaya bs mewujudkan keinginan adikmu itu..ya.. Menanggapi commentmu ini, udah nanguda jawab di blogmu


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: